Tim Pokja Pansus DPRD Sulbar Minta Draf RTRW di Tinjau Kembali

politik296 Dilihat

.

Mamuju, Menit7. Com — Anggota DPRD Provinsi Sulawesi Barat yang Tergabung dalam Panitia Khusus (Pansus) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) hari ini kembali mengelar rapat lanjutan terkait pembangunan beberapa Terminal khusus yang ada di Provinsi Sulawesi Barat yang masuk dalam draf rancangan Ranperda RTRW yang diusulkan oleh Tim Pokja.

Salah satu yang menjadi Sentral pembahas tim pansus DPRD Sulbar yaitu terminal khusus perusahan PT. Tambang Batu Andesit yang akan dibangun di desa Lebani, Kec. Tapalang Barat Kabupaten Mamuju yang pada koordinatnya Tersusnya masuk dalam Zonasi wilayah pesisir dan Pulau-pulau kecil (RZWP3K) di Sulbar.

“Rapat yang berlangsung di ruang paripurna DPRD provinsi Sulbar Jl. Pattana Endeng, Rangas – Mamuju, Selasa 12 Juni 2024.

Dipimpin langsung ketua Pansus Muslim Fattah didampingi Anggota Pansus lainnya Rayu, Bonggalangi, dan Hatta Kainang.

Rapat tersebut juga dihadiri beberapa organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang tergabung dalam pokja Ranperda RTRW, serta perwakilan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Sulbar bergerak dan beberapa (Njo) lainnya, Juga perwakilan dari beberapa perusahaan yang ada di kecamatan Tapalang Barat.

Ketua Pansus dalam memimpin rapat meminta kepada OPD Terkait seperti Dinas Perhubungan, Dinas Perikanan dan Kelautan dan Dinas PTSP serta bebarapa yang tergabung dalam pengkajian pembangunan Terminal khusus di desa Lebani untuk menjelaskan alur Perizinan Tersus tersebut.

Hingga dari dinas PTSP Provinsi Sulbar menjelaskan jika perusahaan PT. Tambang batu Andesit yang ada di desa lebani kecamatan Tapalang Barat itu sudah mengantongi izin dan dalam dokumen yang di lampirkan oleh pihak perusahaan ada 16 kewajiban perusahaan yang di penuhi.

“Mendengar penjelas PTSP ada 16 poin kewajiban perusahaan PT. Tambang Batu Andesit Hatta Kainang yang tergabung dalam pansus Ranperda RTRW meminta kepada dinas terkait untuk memperlihatkan desain dokumen yang bakal dilakukan oleh pihak perusahaan dalam memenuhi 16 kewajiban yang di sampaiakan oleh dinas PTSP namun pihak dinas PTSP maupaun dari perwakilan perusahaan PT.Tambang batu andesit tak dapat menjelaskan secara detail dari 16 kewajiban perusahaan yang di maksud secara tertulis

“Jadi kita meminta desain secara tertulis seperti apa yang sudah di lakukan oleh pihak perusahaan ini dari 16 poin kewajiban perusahaan khusus nya di PT. Tambang Batu Andesit” Jelas hatta

Selain Hatta kainang yang mencermati keberadaan pembangunan tersus di provinsi Sulbar khusus nya PT.Tambang Andesit di desa lebani,juga ketua pansus Muslim Fattah ikut meminta kepada tim pokja Ranperda pembangunan tersus yang ada di provinsi Sulbar agar dalam draf Ranperda RTRW pihak Pokja merubah draf ranperda tersebut seperti dengan adanya nama penyebutan atau penentuan pemilik tersus dari pihak perusahan dalam draf Ranperda kita meminta untuk dihilangkan nama perusahaan yang tercantum di pembangunan terus,

kita meminta untuk draf pansus RTRW ini untuk di rubah jangan ada pihak perusahan
Tercatat namanya dalam Ranperda RTRW yang saat ini kita sementara bahas kemudian areal tersusnya cukup tentukan titik kordinatnya

“Jadi kita berharap agar tim yang tergabung dalam pembahasan tersus ini untuk tidak menentukan nama perusahaan nantinya namun hanya mencantumkan luasan-luasan
Areal tersus yang di berikan dan titik kordinat
Tersus yang nantinya akan jadi Pelabuhan.Jelas muslim

Muslim menambahkan jika dalam Draf Ranperda RTRW ini tercantum nama perusahan”jangan sampai nantinya akan menjadi persoalan kedepan sehingga cukup di tuan kan koordinat tersus dan luasan wilayah yang di tentukan. (Ir)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *